Binar Bervakansi

KICAU TENTANG GUNUNG PRAU

“Ini gunung yang sering diremehin banyak petualang loh. Padahal banyak kejutan manis di sini.”

Suatu pagi, celoteh ringan tersebut menggaung bersahutan di Balai Desa Petak Banteng, Wonosobo, Jawa Tengah. Bersama beberapa rekan pejalan yang baru saya kenal, kami menyiapkan ’peralatan rimba’ untuk menjajal pendakian Gunung Prau. Pernah dengar sabda khas pecinta alam, “Jangan menilai gunung dari ketinggiannya”? Maka ungkapan itu sangat pas ditujukan untuk Prau yang berbaring elok 2.565 meter di atas paras laut. Oia, keping cerita ini tidak akan memaparkan kronologis perjalanan. Melainkan kejutan manis Prau yang amat memikat mata saya.

image

image

Pertama, mari saya antarkan salah satu semburat surya terbaik yang pernah saya miliki seumur hidup. Tidak jauh dari camp area, sekitar pukul 05.30 – 06.00 pagi, kami rela menggigil keluar tenda sambil saling berpelukan. Suhu dingin Prau adalah harga yang harus dibayar untuk menyaksikan langsung terbitnya matahari. Dalam kurun waktu sesingkat itu, tampak lima puncak gunung lainnya mengirim salam. Sindoro, Sumbing, Slamet, Merbabu, dan Merapi anggun tersulam. Betapa hebatnya Maha Pelukis Alam. Ah ya, mau tahu menu sarapan kami? Sepoci teh panas Candi Wayang, roti gandum, madu, dan tentu saja golden sunrise!

image

image

image

image

Kedua, jalur penanjakan yang cukup terjal dan berat. Terutama dari Pos 3 menuju Pos 4. Tapi ternyata, justru bagian ini mempersembahkan keajaiban Telaga Warna. Dari kejauhan, mata air dengan varian rona tersebut melambai molek sekali. Megah dipagari oleh jajaran dataran tinggi hijau. Jadi, kalau ada yang bilang naik gunung itu capek, nah di titik ini capeknya hilang total. Rasanya, saya betah berlama-lama istirahat dan memandangi lansekap sedemikian sani.

image

image

Ketiga, sisi unik Prau juga terletak pada Padang Teletubbies. Bentang savana yang membentuk perbukitan luas dan bertumpuk-tumpuk, seperti dalam serial TV anak tersebut. Jika gunung lain menyuguhkan Edelweiss sebagai jagoannya. Prau justru diselimuti kerumunan Bunga Daisy yang melirik manja kala fajar tiba. Yes truly dazzling Daisy!

image

Keempat, sensasi ketika malam hari tiba. Siapkan indra penglihatan untuk menengadah ke langit sepuas-puasnya. Ribuan tebar bintang Prau berkelap-kelip memayungi bumi. Tak terhitung jumlahnya. Momen ini kian sempurna saya ingat, dengan petikan gitar Blink 182 yang tiba-tiba terdengar dari tenda sebelah. Sweetish, aye?

image

image

Kicau ini mungkin tidak bisa mewakili kecantikan Prau seluruhnya. Namun kelak, gunung ini sangat potensial menjadi destinasi favorit pendaki negeri. Semoga Prau tetap lestari dan saya diizinkan kembali lagi. Suatu hari nanti.

Andyna 

24 September 2013

Lokasi: Gunung Prau, Wonosobo, Jawa Tengah, Indonesia

Foto: Ajeng Dwi Indriyani, Maulana Harjuki, Esta Majesta, Erna Windarti, Iman Kurniadi, Rusdy, Andyna Sary

“It is not the mountain we conquer, but ourselves.”

-Edmund Hillary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s